Catatan Perjalanan…

Kami berencana berangkat dari Bogor ke Cimanggis bada Ashar. Eh, molor karena teknisi Speedy ga asik (masih bada Ashar sih, tapi dipenghujung maghrib).

Karena Umminya Mesia kangen berat sama keluarga Cimanggis, akhirnya diazzamkan berangkat juga.

Sampai Cibnong ganti angkot, ga milih.

Deng! pas jalan Masya Alloh, kebut, tuh angkot juga ga milih jalan ternyata. Gejluk!!! Mesia kaget sampai terbangun. Mukanya tegang banget, mau nangis ga jadi. Tangan mungilnya langsung menggenggam jari Umminya.

Sampai di Cimanggis, langsung ditanggap. Kayak ga da capenya, mesia ketawa-ketiwi ajah. Padahal ayahnya dah mimpi.

Sampe malem blum juga tidur. Mulai rewel. Dipanggillah Nenek termuda dari keluarga Umminya (Ncingnya Ummu Mesia). Alhamdulillah bisa ngurut bayi. Baru juga dipegang punggungnya langsung ngejerit.

Makin diurut makin nangis. Masya alloh..kasian banget. Sampe keringet dingin. “Kecengklak ini anak kamu..”, ujar nenek termuda pada Ummu Mesia.

Ummu Mesia membatin, ‘wuah klo kenapa-napa gara-gara keinginan Umminya yang ga sabar pingin ke Cimanggis meski dah sore, gmn ney…? maafin Ummi ya sayang ya.. Eh, tapi bukan karena sore juga sih, sebaiknya memang pilih-pilih angkot kalo bawa bayi. Angkot Sexy Club emang terkenal doyan kebut, soundsystemnya gede banget lagi.’

Bagaimana pun juga ini pelajaran. Klo bepergian bersama bayi jangan serba mendadak. Persiapkan dengan matang.

Pakaian harus double. Baju dan jaket atau switer. Celana dalaman dan celana panjang. Pakai kaus kaki yang hangat. Pakai topi. Gendong senyaman mungkin.

#Cepet sembuh ya sayang…! amin

Iklan