Sebuah studi yang diikuti hampir 1.900 anak dari masa balita hingga usia 13 tahun, menemukan bahwa anak yang ibunya memberikan cukup banyak dorongan intelektual selama tahun pertama kehidupannya –membacakan sesuatu untuk mereka, mengajak mereka bicara, dan membawa mereka keluar rumah sepertinya tidak terlalu mempunyai masalah serius dalam perilakunya.

Pada saat yang sama, masalah perilaku–menyusahkan juga berkaitan dengan ukuran tertentu dari perangai anak selama masa pertumbuhannya –seperti betapa rewelnya mereka, atau apakah mereka secara umum bahagia atau memiliki mood yang berubah-ubah.

Penemuan-penemuan tersebut menyimpulkan bahwa pola asuh dan perangai anak adalah pertanda yang kuat dari perilakunya dikemudian hari, para peneliti menyimpulkan dalam the Journal of Abnormal Child Psychology.

Menurut para peneliti yang dipimpin Dr. Benjamin B. Lahey dari the University of Chicago, penemuan juga menunjukkan keuntungan potensial dari pembelajaran ketrampilan yang diperlukan oleh ‘orang tua baru’.

“Penemuan yang sedang dipelajari sejalan dengan hipotesis menyatakan bahwa campur tangan pengasuhan selama tahun pertama kehidupan anak akan menguntungkan untuk mencegah anak membuat masalah dikemudian hari,” tulis para peneliti.

Studi ini melibatkan 1.863 anak dan ibunya di Amerika. Ketika anak-anak masih bayi, para peneliti mengunjungi rumah mereka dan mengamati interaksi diantara mereka. Para ibu juga diwawancara perihal karakter perilaku bayi.

Secara keseluruhan, tim Lahey menemukan, bayi-bayi yang sering rewel atau memiliki pola perilaku yang tidak bisa diperkirakan – misalnya, menjadi lapar atau capek pada waktu berbeda di setiap harinya – nampaknya akan mempunyai masalah perilaku pada masa kanak-kanaknya di kemudian hari.

Masalah ini mencakup hal-hal seperti suka keluar kelas atau ngobrol di sekolah, tidur-tiduran, mengganggu temannya, atau tidak mematuhi orang tuanya.

Sebaliknya, anak-anak yang tidak terlalu rewel dan bisa ditebak suasana hatinya sebagai bayi-bayi yang ‘beresiko rendah’ membuat masalah dikemudian hari, lapor para peneliti.

‘Resiko rendah’ yang kurang lebih sama terlihat pada anak-anak yang ibunya memberi cukup dorongan intelektual di masa bayi – misalnya dengan membacakan sesuatu untuk mereka atau mengajaknya keluar rumah secara teratur.

Pola asuh semacam itu, menurut para peneliti, mungkin merupakan cerminan yang baik bagaimana perhatian dan kasih sayang orang tuanya secara umum. Namun merangsang aktivitas selama masa balita mungkin dapat memudahkan pengembangan bahasa bagi anak-anak untuk berkomunikasi dan bersosialisasi.

Seperti perangai diawal kehidupannya dan perilaku di masa kanak-kanak, diketahui bahwa pada tingkat tertentu ditentukan oleh faktor keturunan, tulis Lahey dan rekan-rekannya.

Namun demikian, para peneliti menyimpulkan, “banyak hal tetap harus dipelajari tentang mekanisme melalui perangai bayi, pola asuh selama masa pertumbuhan, dan permasalahan yang dibuat dikemudian hari adalah hal yang berkaitan.” [www.hidayatullah.com]